Media Dakwah

BUMIAswaja

Media Dakwah MWCNU Pragaan

Menegaskan Identitas Melalui Kartanu

Rabu, 1 Januari 2014 03:31 WIB
656x Buletin-khidmah Wacana

Nahdlatul Ulama (NU) merupakan organisasi terbesar di Indonesia, bahkan di Asia Tenggara. Namun, sejak berdirinya hingga kini, populasi warga NU tidak jelas jumlahnya. Ada yang menyebut, warga NU berjumlah 40 juta orang, ada juga yang menyatakan 60 juta, 70 juta, 80 juta, dan seterusnya. Dengan populasi yang sangat besar itu, sebenarnya potensi warga NU sangat luar-biasa. Namun tidak tergarap secara maksimal sehingga kuantitas tidak berbanding lurus dengan kualitas.

Inilah salah satu alasan yang mendasari Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) untuk melakukan pendataan jumlah warga NU melalui Kartanu (Kartu Tanda Anggota NU); agar potensi warga dapat dikembangkan secara maksimal. Untuk memperjelas masalah ini, wartawan Khidmah, Zubairi el-Karim mewawancarai KH. M. Siddiq Abdurrahman, SH., Wakil Ketua PWNU Jawa Timur dan salah satu pemrakarsa program KartaNU.

 

Apa yang mendasari NU untuk menegaskan identitasnya?

Harus diakui, NU sekarang dihadapkan pada makin maraknya organisasi baru, baik organisasi trans-nasional maupun organisasi lainnya, yang sesungguhnya tidak memiliki infrastruktur dan jamaah yang jelas. Mereka masuk dengan cara menyusup, memasukkan faham, merombak tradisi, dan lama-lama menguasai aset jam’iyah. Nah, menyelamatkan aset dan status hukum menjadi kewajiban kita. Dan itu hanya bisa dilakukan manakala aset kita sudah jelas.

Sebenarnya, berapa jumlah populasi kaum Nahdliyyin?

Inilah masalahnya. Konon kita memiliki jamaah yang banyak, tapi jumlahnya dari dulu sampai sekarang hanya taqdiran (kira-kira). Konon jumlahnya kira-kira 80 juta, ada yang mengatakan 70 juta. KH. Mustofa Bisri (Gus Mus) mengatakan kira-kira jumlah warga NU 60 juta. Harus diakui, kita tidak punya catatan pasti berapa jumlah warga NU di Nusantara. Nah, untuk memastikan datanya, maka identitas warga NU lintas ras, suku, dan bahkan partai sekalipun harus jelas, karena semua tentu menjadi kekuatan untuk kebesaran NU. Karenanya, Jawa Timur ingin mempelopori penataan administrasi jumlah warga NU.

Apa pentingnya KartaNU bagi warga NU?

KartaNU memiliki manfaat bagi jamaah (anggota) dan jam’iyah (organisasi). Bagi jamaah, tentu KartaNU menjadi simbol identitas dan kebanggan warga Nahdlatul Ulama. Bagi Jam’iyah banyak manfaatnya; pertama, KartaNU dimaksudkan sebagai pintu masuk untuk menggali aset dan data-base warga Nahdlatul Ulama. KartaNU bagian dari upaya pembenahan institusi kita. Karena kita sadari, NU itu cukup baik dari sisi populasi jamaah, tapi tidak cukup baik dari sisi pengelolaan jam’iyah. Karenanya, perlu pembenahan data potensi warga melalui program KartaNU.

Jika program ini terealisasi, kelak dari KartaNU ini akan lahir statistik potensi warga NU di semua tingkatan. Baik potensi polulasi jamaahnya, sosial politiknya, termasuk jenis kelamin, pendidikan, pekerjaan, penghasilan, hingga yang menduduki jabatan-jabatan strategis dalam pemerintahan dan seterusnya. Tujuannya, agar mereka yang duduk di pemerintahan terpantau dan dapat menghasilkan kebijakan yang bermanfaat bagi masyarakat dan warga NU.

Manfaat lainnya?

Kedua, melalui program KartaNU ini, NU ingin mulai membangun ekonomi kecil warga NU melalui koperasi yang disebut Mabadi’ Bintang Sembilan. Koperasi yang dihasilkan dari kesadaran warga untuk membangun ekonomi dirinya dari dan untuk warga NU.

Ketiga, untuk reformasi pembelaan jamaah. Dengan adanya data-base warga NU dari tingkatan Pusat, Wilayah, Cabang, MWC, dan ranting-ranting, nantinya kita dapat melakukan pembelaan yang jelas terhadap hak-hak warga NU. Sekecil apapun haknya, seperti urusan wakaf tanah milik warga NU, harus dibela.

Kalau data warga NU jelas, maka akan membantu program strategis yang direncanakan NU ke depan, agar tepat sasaran, efektif, dan efisien. Misalnya, persoalan dan potensi di bidang kesehatan, akan memperjelas program NU untuk membangun rumah sakit. Andai kita punya warga 3.000 orang saja per-ranting, lalu urunan Rp.500 setiap hari, maka akan mampu membangun rumah sakit per MWC dalam jangka 1 tahun. Itu baru satu kecamatan. Kalau satu kabupaten, tentu potensinya lebih luar biasa.

Dalam 10 tahun ke depan, kita akan memasuki 1 abad kelahiran NU. Tentu skenario program harus makin jelas, strategi programnya harus makin mantap, yang tentu saja harus mengacu pada dimensi historis dan pandangan jauh ke depan.

Kenapa program KartaNU harus dimulai dari Jawa Timur?

PBNU melihat bahwa potensi NU di Jawa Timur, dari tingkat PCNU sampai ke tingkat ranting, patut dipertahankan, dilestarikan, dan dikembangkan. Karena potensi NU di Indonesia ini, yang benar-benar hidup hanya di Jawa Timur. Yang lain terkadang hanya hidup menjelang Pilkada, menjelang Konferensi atau Muktamar. Dari Jawa Timur inilah nantinya KartaNU akan menjadi program tingkat Nasional.

Dulu sudah pernah ada KartaNU. Bedanya apa dengan sekarang?

Dari sisi format, KartaNU sekarang akan disesuaikan dengan kedudukan dan status keanggotaan warga di ke-NU-an dan Badan Otonomnya (Muslimat, Fatayat, Ansor, IPNU, IPPNU, dst.). Dari sisi kecepatan, kalau dulu masih menunggu hari untuk selasai, sekarang 20 menit langsung selesai. Setelah pemotretan, warga langsung bisa bawa pulang KartaNU. Lebih cepat daripada E-KTP. Makanya saya menyebutnya dengan E-KartaNU.

Kemudian, dari sisi jarak, pemotretan KartaNU dilakukan langsung di ranting NU. Pelajar yang mondok, pemotretannya dilakukan di pondok. Hal ini dimaksudkan agar lebih dekat dengan jamaah.

Berapa biaya pembuatannya?

Per-satu KartaNU Rp.8.000,-. Karena, selain harga pokok, hasilnya juga akan dibagi untuk pengurus ranting, MWC, Cabang, dan Wilayah. Keputusan harga diambil dari keputusan AD-ART NU tentang  i’anah syahriyah, di mana semestinya warga NU setiap bulan membayar i’anah Rp.150. Jika Rp.150 dikali 12 bulan, lalu dikali 5 tahun, ketemunya Rp.8.000,-. Jadi, dengan ber-KartaNU, kita sudah membayar i’anah syahriyah.

Apa manfaat KartaNU bagi jam’iyyah?

Manfaat untuk Jam’iyah, PCNU dan MWCNU nanti akan mendapatkan data-base tentang potensi anggota NU yang dihasilkan dari KartaNU itu, termasuk berapa jumlah Lembaga dan Banom, penghasilannya, pekerjaannya, status perkawinannya, dll.

Manfaat bagi jamaah?

Manfaat bagi warga, warga NU yang punya anak kuliah di Unisma Malang, misalnya, silahkan membawa KartaNU; ia akan mendapat potongan biaya kuliah 10%, di Rumah Sakit Islam (RSI) mendapat potongan 20%; sedikit tapi kongkrit. Kalau kuliah S2 di luar negeri, daftarkan dulu ke PCNU, lalu ke PWNU, nanti direkomendasikan untuk mendapat potongan biaya pendidikan.

Manfaat secara ukhrawi?

Ini cerita Katib Syuriyah MWC NU Kapongan Situbondo. Salah seorang pengurus ranting NU Mangaran meninggal dunia tahun 1998. Dalam perjalanan menuju surga, dia pindah dari satu pintu ke pintu lain ditolak. Ketika sampai di pintu ke 7, terlihat ada banyak orang, salah-satunya adalah (alm) Kiai As’ad Syamsul Arifin. Saat yang bersangkutan ditanya, ternyata KartaNU tidak punya, maka ia disuruh balik lagi ke dunia. Ternyata dia benar-benar hidup lagi. Akhirnya, dia mengurus KartaNU. Nah, sekarang dia telah meninggal dunia, sehingga tersebarlah cerita ini.

Ini fakta yang tidak mengherankan, karena dalam Al-Qur’an dinyatakan: Watsiqalladziina ittaqau rabbahum ilal jannati zumara, juga banyak pesan hadits Rasulullah SAW yang menjelaskan bahwa kita akan bangkit bersama orang yang kita cintai. Dari saking cintanya kepada Kiai Hasyim Asy’ari, maka Kiai As’ad Syamsul Arifin menyerukan agar warga NU memiliki KartaNU, semata-mata untuk khidmah pada Kiai Hasyim Asy’ari dan NU. Jadi, jangan punya niat untuk gagah-gagahan atau untuk mendapatkan keringanan ini dan itu. Diatkan, kelak ketika bangkit di akhirat, kita ingin bareng dengan Kiai Hasyim dan pendiri NU lainnya. Jadi, keanggotaan NU tidak hanya di dunia saja, tapi sampai di akhiratpun, KartaNU masih diakui. [Zbr]

  • Ahad, 8 Februari 2015 09:06 WIB Mencium Tangan Guru Dianjurkan

    DISKRIPSI MASALAH Salah satu tradisi warga NU ketika bertemu warga NU lainnya mereka berjabat tangan (asalaman). Bahkan tidak hanya sekedar itu, akan tetapi ada pula yang sampai mencium tangan dengan alasan takdzim, apabila yang mereka jumpai adalah orang alim atau gurunya.   PERTANYAAN Bagaimana

  • Ahad, 8 Februari 2015 08:45 WIB Sosialisasi Korporatisasi Garam Rakyat

    Sosialisasi korporatisasi garam rakyat makin gencar dilakukan PBNU. Seperti yang dilakukan hari Sabtu (7-2-2015) di kantor MWC NU Pragaan, Tim sosialisasi bersama Ketua PCNU Sumenep jumpai petani garam rakyat yang ada di MWC NU Pragaan. Dalam arahannya Ketua Tim Rokib Ismail mengatakan bahwa pemerintah akan

  • Ahad, 1 Februari 2015 22:49 WIB NU Pragaan Mulai Gencarkan Info KARTANU

    Jaddung menjadi ranting NU pertama yang didatangi Tim Kartanu MWC NU Pragaan. Setelah pagi harinya membentuk TIM, sore harinya Ahad (1-2-2015) di kediaman KH. Asnawi Sulaiman PP Al-Ihsan Jaddung TIM Kartanu sosialisasikan Kartanu kepada pengurus dan warga yang ikut perkumpulan ranting. Rais Syuriyah KH. Moh.

  • Sabtu, 31 Januari 2015 22:47 WIB PWNU Ajak PCNU Genjot Kartanu Jilid II

    Meskipun sepanjang pagi diguyur hujan, tak menyurutkan PWNU merapat dengan PCNU dan MWC NU se Kabupaten Sumenep, sabtu (31-01-2015). PWNU sebutkan perolehan Kartanu Sumenep baru 17.000. Jumlah ini masih terbilang sedikit bila dibandingkan dengan PCNU lain. Padahal Sumenep potensi kewargaannya kuat. KH.

  • Rabu, 28 Januari 2015 04:06 WIB LPNU Study Pengelolaan Penggemukan Sapi

    Takut keliru dalam memulai usaha penggemukan ternak, pengurus LPNU adakan study awal pendirian kandang komunal, dan pemeliharaan sapi, pada hari Rabu, 28 Januari 2015. Lokasi study  yang dipilih adalah Kelompok Tani di Pamekasan Madura. Kelompok tani ini telah punya banyak pengalaman mengikuti pendidikan

  • Jumat, 23 Januari 2015 04:10 WIB LPNU Pertajam Program Penggemukan Sapi

    Sehari setelah dilantik, Lembaga Perekonomian NU Pragaan langsung tancap gas gelar rapat lanjutan di Kantor MWC NU Pragaan, Jum’at, 23 Januari 2015 M. Rapat yang dimulai pada jam 15.00 Wib ini mempertajam program unggulan LPNU yaitu penggemukan ternak sapi dengan kandang komunal. Penggemukan sapi dengan

  • Kamis, 22 Januari 2015 15:00 WIB NU Aeng Panas Bangkit Adakan Haul Akbar

    Seolah ingin menepis anggapan ranting NU yang mati, pengurus baru Ranting NU Aeng Panas bangkit mengadakan kegiatan rutin bulanan berupa pengajian kitab dan konsolidasi, bergiliran dari rumah pengurus ke rumah pengurus lainnya. Bulan maulid tahun inipun dengan bangga mengadakan Haul Akbar dan Peringatan Maulid

  • Jumat, 3 Januari 2014 00:02 WIB Menumbuhkan Motivasi dalam Diri

    Oleh Moh. Kurdi Ad-Dhahil, S.Pd.I. *)   Keinginan dan cita-cita hanya bisa diraih jika kita memiliki motivasi yang kuat. Tanpa motivasi, sulit sekali menggapai apa yang kita impikan. Tetapi, banyak di antara kita yang bingun atau belum memahami cara menumbuhkan motivasi dalam diri sendiri. Padahal,

  • Kamis, 2 Januari 2014 10:30 WIB Jalan Mudah menuju Tuhan

    Ahmad Sahidah Berasal dari Lenteng Sumenep, kini menjadi dosen Filsafat dan Etika di Universitas Utara Malaysia   Jalan mudah di atas memiliki dua pengertian. Pertama, umat bisa melakukan sesuatu dengan jalan pintas agar direlai oleh Tuhan. Kedua, umat tidak sulit untuk menjadi hamba-Nya yang

  • Rabu, 1 Januari 2014 03:31 WIB Menegaskan Identitas Melalui Kartanu

    Nahdlatul Ulama (NU) merupakan organisasi terbesar di Indonesia, bahkan di Asia Tenggara. Namun, sejak berdirinya hingga kini, populasi warga NU tidak jelas jumlahnya. Ada yang menyebut, warga NU berjumlah 40 juta orang, ada juga yang menyatakan 60 juta, 70 juta, 80 juta, dan seterusnya. Dengan populasi yang

  • Rabu, 1 Januari 2014 01:29 WIB Pesantren dan Hubungan Kiai dengan Santri

    Sudah banyak pengamat dan penulis, baik dari luar maupun dalam negeri, yang berusaha berbicara tentang pesantren. Suatu lembaga pendidikan khas yang dikenal sebagai tempat mencetak ahli-ahli agama (Islam). Istilahnya tafaqquh fiddiin. Umumnya, para pengamat dan penulis tentang pesantren terlalu sederhana

  • Selasa, 24 Desember 2013 09:22 WIB Perlu Kearifan untuk Memfilter

    Kemajuan teknologi informasi dan komunikasi masa kini, telah menjadikan tontonan sebagai tuntunan, dan tuntunan sebagai tontonan. Terlepas dari sisi baiknya, nilai negatif media massa seperti TV dan internet, telah merasuki jiwa manusia tanpa kenal umur, meluluh lantakkan akal, kebiasaan, sopan santun, bahkan

  • Selasa, 24 Desember 2013 09:13 WIB Kerja itu Ibadah

    Merasa dirinya sangat miskin, seorang Ansar datang mengemis kepada Nabi. Setelah ditatap lekat-lekat, Nabi tahu orang itu masih kuat. Maka didorongnya ia untuk bekerja. Apakah kamu punya sesuatu Demi Allah, saya tidak punya apa-apa, wahai Rasulullah, selain secarik kain untuk alas duduk dan alat penutup,

Memuat Data...

Siapkan Identitas
Khusus Warga Kecamatan Pragaan